Keutamaan Umar bin Khathab ra.

umarBin_800

Hadis riwayat Ali ra.:

“Ibnu Abbas ra. berkata: ‘Jasad Umar bin Khathab ra. dibaringkan di atas tempat tidurnya kemudian orang-orang mengerumuninya, mereka mendoakan, memuji & menyalatkan sebelum diangkat (ke kuburnya) & aku berada di antara mereka.’

Kemudian dia melanjutkan: ‘Tidak ada yang menarik perhatianku kecuali dengan seorang lelaki yang menarik pundakku dari belakang, maka aku pun menoleh ke arahnya, ternyata dia adalah Ali yang turut berduka cita atas meninggalnya Umar.’

Kemudian dia berkata: ‘Tidak ada orang yang lebih aku sukai ketika berjumpa dengan Allah dengan seperti amal perbuatannya daripada engkau, mudah-mudahan Allah menempatkanmu bersama dua orang sahabatmu.’ Dalam hal ini aku sering mendengar Rasulullah saw. bersabda: ‘Saya datang bersama Abu Bakar & Umar. Aku masuk surga bersama Abu Bakar & Umar. Dan aku pun keluar bersama Abu Bakar & Umar. Sungguh aku berharap semoga Allah berkenan mempertemukanmu dengan mereka.’ “ (Shahih Muslim No.4402)

Hadis riwayat Abu Said Al-Khudri ra., ia berkata:
“Rasulullah saw. bersabda: ‘Ketika sedang tidur, aku bermimpi melihat banyak orang sedang berkumpul dengan mengenakan pakaian yang beragam, ada yang menutupi sampai dada & ada pula yang kurang dari itu, lalu lewatlah Umar bin Khathab dengan pakaian yang ia seret.’ Mereka bertanya: ‘Bagaimana engkau menakwilkan mimpi itu wahai Rasulullah?’ Beliau menjawab: ‘Agama.’ “ (Shahih Muslim No.4403)

Hadis riwayat Ibnu Umar ra.:
“Dari Rasulullah saw., beliau bersabda: ‘Ketika sedang tidur, aku bermimpi melihat sebuah gelas besar berisi susu dihidangkan kepadaku. Lalu aku meminumnya hingga aku dapat menyaksikannya mengalir ke dalam kuku-kukuku kemudian sisa minumanku aku berikan kepada Umar bin Khathab.’ Para sahabat bertanya: ‘Bagaimana engkau menakwilkan mimpi itu wahai Rasulullah?’ Beliau menjawab: ‘Itu adalah ilmu.’ “ (Shahih Muslim No.4404)

Hadis riwayat Abu Hurairah ra., ia berkata:
“Aku mendengar Rasulullah saw. bersabda: ‘Ketika sedang tidur, aku bermimpi melihat diriku berada di dekat sebuah sumur tua di mana terdapat sebuah timba. Kemudian aku mengambil air sumur itu sebanyak yang Allah kehendaki. Kemudian dipegang oleh Ibnu Abu Quhafah yang segera mengambil air sebanyak satu atau dua timba tetapi dalam pengambilan airnya terdapat kelemahan & semoga Allah mengampuninya.

Lalu timba tersebut berubah menjadi besar & segera dipegang oleh Umar bin Khathab ra. & aku tidak pernah melihat seorang jenius pun dari umat manusia yang dapat mengambil air seperti pengambilan Umar bin Khathab ra. hingga manusia dapat minum dengan puas beserta unta-unta mereka.” (Shahih Muslim No.4405)

Hadis riwayat Abdullah bin Umar ra.:
“Bahwa Rasulullah saw. bersabda: ‘Aku bermimpi melihat diriku seakan-akan sedang mengambil air dengan timba yang berada di atas sebuah sumur tua. Kemudian datang Abu Bakar & segera mengambil air sebanyak satu atau dua timba dengan pengambilan yang agak lemah, semoga Allah mengampuninya. Kemudian datang Umar & mengambil air namun tiba-tiba timba tersebut berubah menjadi sebuah timba besar & aku tidak pernah melihat seorang jenius pun dari umat manusia yang dapat menekuni pekerjaan seperti Umar hingga manusia dapat minum dengan puas & menggiring unta-unta mereka ke kandang dalam keadaan puas minum.” (Shahih Muslim No.4407)

Hadis riwayat Jabir bin Abdullah ra.:
“Dari Nabi saw. bahwa beliau bersabda: ‘Aku masuk ke dalam surga & melihat di dalamnya terdapat sebuah rumah atau sebuah istana lalu aku bertanya: ‘Milik siapakah istana ini?’ Mereka menjawab: ‘Milik Umar bin Khathab.’ Aku bermaksud memasukinya, namun segera teringat olehku kecemburuanmu.’ Mendengar itu seketika Umar menangis haru & berkata: ‘Wahai Rasulullah saw., apakah orang seperti engkau dicemburui.’ ” (Shahih Muslim No.4408)

Hadis riwayat Abu Hurairah ra.:
“Dari Rasulullah saw. beliau bersabda: ‘Ketika tidur, tiba-tiba aku bermimpi melihat diriku berada di dalam surga & menyaksikan seorang wanita sedang berwudu di samping sebuah istana. Aku lalu bertanya: ‘Milik siapakah istana ini?’ Mereka menjawab: ‘Milik Umar bin Khathab.’ Tiba-tiba saja aku teringat akan kecemburuan Umar. Maka aku pun pergi meninggalkan tempat itu.

Lebih lanjut Abu Hurairah ra. mengatakan: Mendengar itu seketika Umar menangis sedang kami semua berada di majlis tersebut bersama Rasulullah saw. Kemudian Umar berkata: ‘Demi Allah, wahai Rasulullah, apakah kepada engkau aku cemburu?’” (Shahih Muslim No.4409)

Hadis riwayat Saad bin Abu Waqqash ra., ia berkata:
“Umar meminta izin untuk menjumpai Rasulullah saw. di mana ketika itu ada beberapa orang wanita Quraisy bersama beliau sedang mengajak beliau bicara & menanyakan banyak (persoalan) dengan suara keras. Ketika Umar minta izin masuk, mereka bergegas beranjak saling mendahului ke arah tabir.

Rasulullah saw. mengizinkan Umar untuk masuk sambil tersenyum. Lalu Umar berkata: ‘Semoga Allah selalu menyenangkanmu wahai Rasulullah.’ Rasulullah saw. bersabda: ‘Aku terheran melihat perilaku wanita-wanita yang tadi berada di sisiku, ketika mendengar suaramu, mereka bergegas menuju ke balik tabir.’ Umar menyela: ‘Engkaulah orang yang paling berhak untuk ditakuti, wahai Rasulullah.’

Kepada wanita-wanita tadi Umar berkata: ‘Wahai wanita-wanita yang menjadi musuh dirinya sendiri, apakah kalian merasa takut kepadaku & tidak merasa takut kepada Rasulullah saw?’ Mereka menjawab: ‘Ya, karena kamu lebih kasar & lebih keras daripada beliau.’ Rasulullah saw. kemudian bersabda: ‘Demi Zat yang jiwaku berada di tangan-Nya, setan tidak akan pernah menemuimu sedang menelusuri suatu jalan kecuali ia akan menelusuri jalan selain jalanmu.’” (Shahih Muslim No.4410)

Hadis riwayat Umar ra., ia berkata:
“Aku bertepatan dengan kehendak Tuhanku dalam 3 perkara; dalam perkara makam Ibrahim, dalam perkara hijab & dalam perkara tawanan perang Badar.” (Shahih Muslim No.4412)

Hadis riwayat Ibnu Umar ra., ia berkata:
“Ketika Abdullah bin Ubay bin Salul meninggal dunia, anaknya Abdullah bin Abdullah datang menemui Rasulullah saw. meminta agar Rasulullah saw. berkenan memberikan pakaiannya untuk digunakan mengkafani jenazah ayahnya. Beliau memenuhi permintaannya tersebut. Abdullah juga meminta agar beliau berkenan menyalatkan jenazah ayahnya. Rasulullah saw. pun berdiri hendak menyalatkan jenazah atasnya lalu Umar ikut berdiri & menarik pakaian Rasulullah saw. seraya berkata: ‘Wahai Rasulullah, apakah engkau akan menyalatkan jenazah ayahnya padahal Allah telah melarangmu untuk menyalatkannya?’

Rasulullah saw. bersabda: ‘Sebenarnya Allah telah memberikan pilihan kepadaku lalu beliau membaca ayat: ‘Kamu memohonkan ampunan bagi mereka atau tidak kamu mohonkan ampunan bagi mereka adalah sama saja. Kendatipun kamu mohonkan ampunan bagi mereka berulang sampai tujuh puluh kali. Aku akan menambahnya lebih dari tujuh puluh kali.’ Umar berkata: ‘Abdullah bin Ubay bin Salul itu orang munafik.’

Rasulullah saw. tetap menyalatkan jenazah bukan orang Islam tersebut. Saat itulah Allah Yang Maha Mulia lagi Maha Agung menurunkan firman-Nya: ‘Dan janganlah kamu sekali-kali menyalatkan jenazah seorang yang mati di antara mereka, & janganlah kamu berdiri di atas kuburnya.’” (Shahih Muslim No.4413)
[14020018]

Baca juga artikel yang terkait:

  1. Keutamaan Abu Bakar Sidik ra.
  2. Keutamaan Umar bin Khathab ra.
  3. Keutamaan Usman Bin Affan ra.
  4. Keutamaan Ali bin Abu Thalib ra.
  5. Keutamaan Aisyah ra.
  6. Keutamaan Fatimah ra., putri Nabi saw.
Iklan

Tinggalkan Balasan, sopan, intelek, belajar lanjut

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s